Wisata Teriak untuk Kurangi Stres Akibat Covid-19

Wisata Teriak untuk Kurangi Stres Akibat Covid-19

Wisata Teriak untuk Kurangi Stres Akibat Covid-19

Wisata Teriak untuk Kurangi Stres Akibat Covid-19 – Islandia meluncurkan wisata teriak yang mengundang orang-orang untuk berteriak sekeras-kerasnya di tempat terpencil Islandia untuk melepas penat dari pandemi virus corona.

Ini adalah kampanye untuk mendorong peserta merekam teriakan mereka di wilayah terpencil dengan lanskap pemandangan Islandia yang indah termasuk pantai, air terjun, atau danau.

Ini adalah bagian dari gagasan pariwisata Islandia, yang diumumkan di situs web program Visit Iceland, yang dibuat departemen pariwisata Islandia.

Visit Iceland merilis kampanye “Let it Out” pada Rabu.

Tujuan kampanye teriak ini untuk melepas penat dan depresi yang diakibatkan wabah virus corona.

“Anda telah melalui banyak hal tahun ini dan sepertinya Anda membutuhkan tempat yang sempurna untuk mengeluarkan rasa frustrasi Anda,” kata situs web tersebut, dikutip dari The Independent.

“Di suatu tempat besar, luas dan tak tersentuh. Sepertinya Anda membutuhkan Islandia.

Pandemi corona Covid-19 memunculkan beragam kreativitas di berbagai bidang, termasuk dalam dunia pariwisata. Di Islandia contohnya ada sebuah kampanye pariwisata yang disebut dengan “screaming” atau “berteriak”.

Melansir dari Iceland Monitor, Jumat, baru-baru ini beredar kampanye baru dari Inspired by Iceland. Kampanye itu mengundang publik dari berbagai negara yang tertekan dan tinggal di rumah untuk teriak di keindahan alam Islandia.

Dengan “Let It Out” orang-orang diminta untuk merekam jeritan mereka menggunakan situs web LooksLikeYouNeedIceland.com. Selanjutnya, suara mereka itu akan diputar melalui pengeras suara di sekitar air terjun yang indah, pantai hitam dan gletser yang luar biasa.

Sebanyak tujuh pengeras suara disebar di seluruh pulau di tempat-tempat yang masih murni dan tenang seperti di dasar gletser Snæfellsjökull dan oleh air terjun Skógarfoss. Mereka yang berpartisipasi akan menerima klip video yang menunjukkan saat teriakan mereka diputar.

Menurut Mbls.is, teriak saat ini dilarang mengganggu orang lain yang sedang menjelajahi Islandia. Volume speaker pun telah diatur ke tingkat yang wajar.

Tuai Kontroversi

Kampanye wisata teriak ini bertujuan untuk mengambil keuntungan dari efek psikologis yang positif dan mengurangi stres. Dalam sebuah survei yang dilakukan oleh Inspired by Iceland di negara-negara lain, sekitar 40 persen responden melaporkan merasakan gejala stres akibat Covid-19. Sebanyak 37 persen mengatakan bahwa kondisi dunia saat ini memiliki efek buruk pada kesejahteraan mental mereka.

Banyak orang Islandia menggunakan media sosial untuk mengekspresikan ketidaksenangan mereka dengan pendekatan yang digunakan oleh kampanye tersebut. Beberapa warganet menyebutnya konyol dan tidak berhubungan dengan kenyataan Islandia.

Yang lain khawatir bahwa suara yang keluar dari speaker akan merusak ketenangan dan keheningan yang membuat alam Islandia begitu menarik. Beberapa warganet mengancam untuk mematikan speaker jika teriakan itu menimbulkan gangguan.

Comments are closed.